Category: Daily

Dialog Receh: Ninja

Assalamuallaikum minna san,

kenapa semua judul tulisan saya ada “receh”nya?

yah, maklum pemirsa, karena saya merasa : mungkin bacaan ini dianggap receh sama yang baca, membuang-buang waktu

tapi saya ingin nulis aja, karena bikin saya tersenyum mengingatnya

barusan aja, setelah Ashar

Ajib kun bilang sama saya, begini dialognya

 

A kun: mah, mamah tau bahasa jepangnya Ninja?

mamah mengernyitkan dahi, dalam hati: yakin pertanyaannya ini, apakah ini quiz jebakan?

mamahpun menjawab

Mamah: bahasa jepangnya, ya Ninja

ekpsresi A kun takjub

A kun: mamah hebat, kok mamah tahu siy mah?

kemudian saya menjawab sambil mengeluarkan jurus karate dan sedikit gulat, kemudian nguyel-nguyel kepalanya: ya iyalaaaah…ninja itu kan asalnya dari jepang, ya jelas aja istilah jepang yang dipake #tepokjidat

A kun cuman bisa ngakak setelah dia mengerti

kemudian kami lanjut bahas jurus-jurus tokoh-tokoh komik Naruto, yang mana ketika di Jepang, dan mengerti sedikit bahasa jepang, jadi berasa tercerahkan

seperti A kun yang baru sadar bahwa Ninja adalah bahasa jepang

 

sekian

nggak penting kaaaan ceritanyaaaa

wwkwkwkwk

but I keep writing it the receh things yaaa

biarin ajah

 

wassalam

Advertisements

Day 10, bertahan dan terus berjuang…

Rahasia kemenangan dalam suatu pertarungan bukan fisik, bukan teknik namun ketahanan dan kesabaran

(Umar bin Khattab seperti diceritakan Ustadz Hannan Attaki)

 

 

Beberapa waktu lalu ada video TED talk yang viral, tentang seorang ilmuwan yang memaparkan hasil penelitiannya, yaitu Angela Duckworth, dari hasil penelitiannya dia menemukan rahasia sukses orang, yaitu bukan kepintaran dan lain-lain yang dikira selama ini, tapi adanya Grit.

Grit: perseverance and passion for long-term goals

ketekunan dan minat untuk tujuan yang sifatnya jangka panjang

Selain itu beberapa istilah yang dimiliki orang sukses, orang yang berhasil mewujudkan cita-cita dan impiannya walaupun nampak banyak halangannya

persistence

endurance

Gladwell’s 10,000 hours of practice

dll

Tiap orang punya cara masing-masing untuk meraih mimpinya, punya banyak teori tentang itu, apapun itu, musti ikhtiar dan diiringi tawakal kepada Allah SWT

 

hayo, yang puasanya lebih dari 12 jam, semangat ya :p

wassalam

 

Day 9, DIY beauty

Assalamuallaikum,

oke, ini draft tanggal kapaaan sekarang udah mau Lebaraan buukk

biarin lah ya…

soalnya saya sibuk banget….kayanya siy wkwkwk

mari menulis

tadinya mau ngasih judul : tips kecantikan wajah…tapi setelah dipikir-pikir, saya gak cantik, nanti yang baca sangsi lagi sama tips yang saya kasih…ngapain dikerjain, nggak bikin cantik juga, liat aja muka yg ngasih tips…. *mulut netizen setajam silet

artikel ini saya tulis draftnya (bulan lalu), gara-gara abis chat sesi curhat sama salah satu temen, temen yang curhat, sampai berujung bahas : pakai apa untuk merawat wajah, saya khawatir tua…

padahaaal mbak cantik, mamah muda aktif n smart ini usianya lebih muda 5-6 tahun dari saya…

dan hari ini, mendadak pengen ngelarin draft artikel ini, karena dapet beberapa kabar bahwa masih ada beberapa yang salah nebak usia saya (apalagi kalau pada belum tau saya punya anak usia 10 tahun lebih), masih panteslah saya umur 27 tahun…wkwkwkwk

waktu saya s2, kisaran usia 24-25, saya masih sering dikira anak SMU, alhamdulillah yah…wkwkwkwk…

waktu saya udah lulus s2 dan kerja, saya masih suka dikira anak kuliahan, bahkan dikira mau bimbingan skripsi sama Dekan kampus sendiri #sedihamaaaattt

beberapa kali saya dikira anak master pas di sini…#ihiw #pelipurlaradaritekanantugaslabdanhidup

I stop counting my age when it came to 35 years old, and start counting my blessings instead…

Sebagai anak teknik dimana temennya dominan cowo dan pekerjaan yang dihadapi butuh ketahanan fisik dan nggak masalah kena debu, sengatan matahari, kotor, kena becek, nggak mandi berhari-hari..kadang merawat diri itu agak-agak, mmm..bukan hal penting yang utama (kalimatnya terlalu mubazir ya sahabat..)…apalagi merawat kulit dan wajah…

kalau ditanya, perawatan apa aja yang dilakukan?

  • Rebusan teh basi untuk jerawat

Dulu, waktu sekolah, rasanya masa kritis hormon ABG itu pas SMP kelas 3 dan SMU kelas 1, alhamdulillah berkat tips ini saya bisa melewatinya dengan aman tentram dari jerawat meskipun jenis kulit saya berminyak

papap ngasih tau kalau dulu dia pake rebusan air teh basi untuk ngilangin jerawat,jadi teh bubuk gitu dikasih air panas di dia,kam semalaman trus bangun tidur dibasuhkan ke wajah kaya cuci muka

nah, sama saya di modif ni, ketika air anasnya baru dituangin ke teh bubuk di wadah, kan banyak tuh uapnya, saya taroh dh wajah saya di atas wadah, kadang saya lindungin wajah pakai handuk biar uapnya nggak tersebar kemana-mana tapi langsung ke muka. Efeknya nguapin wajah gini itu, kalau ada jerawat jadi cepet kering

  • Upil

Jorok banget ya, tapi dulu saya pernah cobain…gara-gara saya baca tips ini di buku Intisari yang edisi khusu obat tradisional punya papap dirumah (ada 3 volume, dipakai banget sama kami kalau ada yang lagi sakit)

awalnya jijik, seterusnya biasa aja…

tapi saya nggak menemukan korelasinya dengan kemulusan wajah ya…wkwkwk

  • Facial

kapan ya pertama kali saya nyobain facial, hmm…saya lupa, kynya siy waktu udah punya uang sendiri, kan dulu saya waktu s1 akhir saya part time ngajar di salah satu bimbel beken (pada zamannya) di Indonesia #halah

cuman karena suka nggak tahan sama sakitnya saat di facial itu dan udah punya cowo juga, jadi jarang banget facial secara udah laku gitu ya wkwkwkwk

pas udah mulai kerja dan punya anak, facial jadi kebutuhan bukan karena demi biar laku, tapi karena emang biar bersih soalnya kerjaan saya dilapangan jadi ya ampuun itu muka kalau gak di cuci udah kaya apaan kusemnya, mana samarinda kan terkenal sama udaranya yang terpapar batubara tuh…saya naik motor, jadi biar cuman di dalam kota, ya sama aja kotornya

udah beberapa tahun terakhir facialnya udah nggak di salon tapi klinik kecantikan punya dokter gitu, biar lebih higienis aja

  • Lemon dan madu

ini tips buat yang mau mencerahkan wajah. Gara-garanya saya pulang libuan dari Pulau Derawan dan wajah kebakar secara berhari-hari dipantai, main air, dll…hitam aja itu muka padahal udah pakai sunblock *kayanya siy

trus inget sama ade yg lagi koas, pas dia masuk stase kulit dan dia bilang, obat-obat pemutih wajah yang racikan dokter itu intinya mah satu mengandung vitamin C, karena vit C itu untuk mencerahlan wajah

dan saya liat di artikel mana bahwa lemon dan madu buat masker wajah

kebetulan kan saya konsumsi infused water lemon, jadi pas malem infused waternya mau dibuang, itu kulit lemonnya yang udah seharian dan mau dibuang saya maskerin dulu ke wajah sebelum tidur, dilumuri madu 1-2 tetes biar nggak bikin kulit kering, baru deh digosok-gosok ke wajah

hasilnya, 3 hari aja loh ya maskeran gitu kulit saya balik normal putihnya…ini juga dapet respon dari temen yang barengan ke Derawan, dimana mereka masih berjuang balikin warna kulit yang abis kebakar, saya udah balik normal hihi….

  • masker kopi dan telur putih

Ini tips dari dua orang sahabat saya yang masih rajin ngerawat diri dengan hal-hal alami, saya juga ngelakuin ini saat di Jepang, karena nyalon mahal, tapi pengen tetep bersih ya terpaksa maskeran sendiri ya kan hahahaha…

efeknya, beuuh itu kopi emang scrub yang ampuh, bersih…bisa dicoba untuk bahan luluran, tapi saya belum sempet nyoba

biasanya selesai maskeran, wajahnya saya kasih pelembab dan dipijat

  • Makanan

Oatmeal, sayur dan buah merupakan kesukaan saya dan bagus untuk kulit dan mencegah penuaan. konsumsi banyak protein juga bagus karena kata temen saya yang dokter, protein dibutuhkan untuk pergantian sel-sel manusia, jadi makin sering sel baru terbentuk maka makin muda kan….donor darah juga bisa tuh, ganti sel darah merah heheheh

  • Mind and Soul

Berpikir positif, hati yang bersih, bersyukur, banyak kena air wudhu dan tahajjud itu juga bikin awet muda katanya…

  • Kosmetik

gak ribet saya mah, malah di sini saya udah gak pernah lagi pakai bedak, cukup pelembab dan BB cream udah cus lah kekampus…sama lipstick dan mascara hihi…kalau ada acara baru pakai eyeliner, secara mata saya kecil, biar nampak besar dikit kalau di foto wkwkwk…

Jadi cewe musti rajin merawat tubuh sendiri, salah satu langkah dalam menyayangi diri sendiri…

kalau bukan kita sendiri yang sayang, siapa lagi…?

sekian

wassalam

Day 7, DIY meal prep

Assalamuallaikum,

untuk day 7, saya nulisnya di hari ke 8, kamis 24 Mei 2018

Perubahan signifikan para mamah yang kuliah di bulan puasa ini adalah…

semakin overwhelmed sama seabrek tugas dan jadwal, ketambahan harus nyiapin takjil dan menu masakan spesial untuk buka puasa…

Entah gimana, tapi alhamdulillah bulan puasa ini hidup saya lebih teratur dibanding bulan biasa, yang biasanya tidur 4 jam, sekarang bisa 8 jam…yang bulan biasa gampang sakit, alhamdulillah sekarang nggak…yang biasanya susah nurunin berat badan, alhamdulillah saat ini lebih disiplin makan yang sehat

mungkin bisa saya share di sini, in case artikel ini saya butuhin lagi, kalau saya mulai kewalahan ngatur seabrek aktifitas…

hal UTAMA adalah :

  1. MEMBUAT JADWAL HARIAN
  2. DISIPLIN SAMA TIME BLOCKING

jujur ya, saya selalu bikin jadwal, saya hobi bikin jadwal untuk apa saja…tapi pelaksanaannya selaluuuu banyak kendala, ya melenceng lah, dll.  Tapi saya nggak menyerah, bikin lagi, jalanin, gagal, revisi, bikin jadwal lagi, bikin strategi planning baru, yang lebih user friendly #halah

dan disiplin sama waktunya, ini saya dapet waktu ikutan matrikulasi IIP, kalau nyetrika cuman dikasih waktu 1 jam, terus belum semua kelar disetrika, ya udah, lanjut aktifitas lainnya. tenang bu ibu, saya juga masih belum sempurna, masih belajar

tulisan saya selalu terinspirasi dari curhatan sahabat, identitas disembunyikan hihi…

pertanyaannya si mamah sahabat tersayang ini adalah :

 

Gimana prepare makanan?

fyi, di bawah ini tips untuk urusan nyiapin makan aja siy, dan bisa diterapkan diluar bulan puasa…khususnya buat mamah yang musti beraktifitas di luar rumah

1. Buat Jadwal Menu Bulanan

berhubung saya cuman berdua sama Ajib kun, ya gampang siy, saya masukin masakan kesukaan dia, selang seling sama kesukaan mamahnya, selang seling proteinnya juga

tapi saya dan calon suami juga sudah diskusi ini lho, menu bulanan, makanan apa yang dia suka dan nggak suka, calon ade ajib kun juga, kebetulan si Bapak dan saya sama-sama suka mikir jangka panjang…lebih kejauhan daripada saya seringnya mah…wkwkwkwk

2. Pergi Belanja Sembako sesuai jadwal

kalau jadwalnya cuman jumat sore dan weekend, ya udah stick to it, jangan coba-coba di hari lain hanya karena mentang-mentang kelewatan sama tempat kamu jalan, karena bakal ngabisin waktu dan bakal beli hal yang nggak penting, kemudian bingung karena kulkas masih penuh

3. Food prep

yang lama dari menghidangkan makanan adalah dalam persiapannya, masak mah bentar, makannya apalagi…

makanya, pulang dari belanja, langsung tuh di tata dan masukkan ke wadah plastik sebelum masuk ke kulkas…mulai dari sayur, protein, dll..kalau sempet ya udah sekalian kupas, potong, siangi, dll

dulu, waktu di samarinda saya pernah diet dengan ganti salah satu waktu makan dengan makan buah aja, ya salad buah dengan yogurt paling banter, nggak mungkin saya tiap hari ke pasar atau supa kan, jadi saya meal prep gitu semua buah, dimasukkan ke wadah plastik, 1 hari untuk 1 wadah, masukkan kulkas…menghemat waktu

4. Bumbu prep

Ini tips dari alm adek ipar saya dulu, berhubung keluarganya banyak wanita bekerja diluar rumah, diapun sudah biasa melakukannya

dan bakal saya praktekin di Indonesia nanti, Inshaa Allah

weekend itu waktunya didapur nyiapin bumbu-bumbu dihaluskan, kaya bikin bumbu kokita inti A, B,C, D itu loh…suami ngupasin bawang merah, kunyit, dll…istri ngeblender…yang perlu di goreng setengah mateng, goreng dulu, baru masukin wadah plastik baru deh masukin kulkas

Di Jepang berhubung kliennya cuman Ajib kun, mamahnya banyak makan lalap, jadi gak tiap saat butuh bumbu lengkap…dan kebutuhan bumbu banyak tersedia tinggal campur di wajan penggorengan, kaya bumbu halus garlic, satu toples gitu, beberapa bumbu kasar juga hadir dalam bentuk bubuk kering *berasa iklan ini…

sebagian temen pakai food processor siy karena disini nggak ada ulekan, saya kepengeeen…tapi masih mikir, beli atau nggak, soalnya takut malah asyik masak dibanding ngelab #eh

5. Stok Masakan

Untuk masak protein saya biasa nyetok, untuk 1 minggu bisa masak pas weekend 3 jenis protein yang berbeda, tinggal panasin kalau mau makan

kalau sayur, sayur tertentu aja yang bisa di stock, kaya acar, terong balado siy bisa tapi yang lainnya saya masak pas jam pulang dari kampus, sore…sekali-dua kali makan habis

sisanya, saya n ajibkun banyak makan lalapan, salad sayur…hihi…

Bikin takjil yang bisa di stock juga di kulkas, agar-agar, kolak, dll

yang penting 4 sehat 5 sempurna harus ada…

masaknya pas deket magrib atau pas sahur jd masih bisa dicicipin dulu rasanya

untuk cake and bake yang merupakan hobi saya…(saya lebih pede bikin kue dibanding masak)…saya udah nggak punya waktu lagi, lagian rasanya gimana gitu saat pola makan saya ngurangin karbohidrat dan gula, cake n cookies itu kan terigu dan gula semua…saya nggak bisa membuat sesuatu yang malah bikin orang lain nggak sehat…

halah, alibi….bilang aja males…titik…#gubrak

untuk DIY daily lainnya, bersambung di post berikutnya ya…

sekian

sabar buk

wassalam

 

Day 6, Pelan-pelan

Assalamuallaikum,

Selasa, 22 Mei 2018

ada sejumlah rumah yang tidak dimasuki oleh malaikat yaitu:
1. Rumah yang di dalamnya ada gambar/lukisan makhluk bernyawa
2. Rumah yang di dalamnya ada anjing.
3. Rumah yang penghuninya junub alias biasa tidak mandi/bersuci dari junub.
4. Rumah yang di dalamnya ada patung.
Selain 4 rumah tersebut, dalam buku Rumah yang Tidak Dimasuki oleh Malaikat, Abu Hudzaifah Ibrahim bin Muhammad menambahkan rumah-rumah lainnya yang tidak dimasuki oleh Malaikat Rahmat yaitu:
1. Rumah orang yang memutuskan silaturahim
2. Rumah orang yang durhaka kepada kedua orang tuanya
3. Rumah orang yang memakan harta anak yatim
4. Rumah orang yang memakan riba
5. Rumah yang di dalamnya tidak disebutkan Asma Allah
6. Rumah yang tidak ada shalawat di dalamnya dan lebih mementingkan hawa nafsu
7. Rumah yang di dalamnya banyak caci maki dan laknat
8. Rumah yang di dalamnya ada alunan lagu selain dzikir
9. Rumah yang di dalamnya ada lonceng
10. Rumah yang digunakan minum khamr
11. Rumah yang ditempati perjudian dan sajian berhala
12. Rumah yang di dalamnya ada syirik dan mantra-mantra
13. Rumah yang di dalamnya ada bau tidak sedap atau penghuni laki-lakinya melumuri tubuh dengan kunyit
14. Rumah yang penghuninya hidup boros
15. Rumah yang penghuninya terus menerus melakukan kedurhakaan
16. Rumah yang digunakan untuk kekejian, atau dosa besar
Wallahu a’lam bish shawab
(sumber : http://www.tarbiyah.net/)

Setelah liat ig storynya selebgram dorippu, dan banyak cerita dari followernya bahwa setelah menyingkirkan hal-hal di atas membuat hidup mereka lebih nyaman, tidur lebih nyenyak

Mendadak, malam hari sebelum tidur, saya dan ajib kun langsung membereskan semua pajangan berupa action figure, foto-foto travelling atau foto bareng temen-temen kami, boneka-boneka ajib kun yang nemani dia tidur

niatnya cuman satu, menyingkirkan benda dan foto dan lukisan makhluk bernyawa agar datang keberkahan

walaupun mungkin belum bersih banget siy, karena ada yang masih ragu (padahal ragu mah artinya ya disingkirkan aja ya kan hihi…)

jadi bulan puasa ini udah 2 tindakan spontan yang saya lakukan ya, sudah nggak makan mie instant korea yang enak itu (cepet beberes lemari sembako mamah ciiiitt…), sama beberes rumah dari hal-hal yang mencegah malaikat masuk ke rumah…walaupun masih jauh dari baik siy…pelan..pelan

berusaha untuk : “sami’na wa atho’na” (kami dengar, kami taat)

sekian

 

eciyeee gak seruu yaaa tulisan kali ini..wkwkwk

 

wassalam

Day 5, Semangat mamah citra!

Assalamuallaikum

Senin, 21 Mei 2018

hari pertama dibangunin sahur sama si bapak sholeh…wkwkwkwk

alibi aja siy sebenernya, biar ada waktu ngobrol bentar…udah hampir 5 hari kita komunikasi cuman lewat chat doank, itupun terbatas banget…

seneng banget waktu dia nanya pelan pelan : jadi, kapan xxxxx kesini?

aamiin mudahan bisa kesana…

dan cobaan puasa adalah saat musti meras otak untuk bisa konsentrasi full berjam-jam di lab

semangat mamah citra…

pesan dari beliau ni ya

“sabar xxx, tetap semangat, sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit…asal terus dikerjakan lama lama selesai…”

dan saya langsung nyari kata-kata englishnya

“little by little, with time, it becomes a hill…or in other words, a little effort put forth consistently will add up to something greater…”

duuh saya lupa sumbernyaaa…dari mbah gugel euy, mohon maaf saya nyari lagi malah nggak nemu huhu…nanti kalau nemu saya edit

bismillah…semangat mamah citra!

btw, sekarang panggilan “teteh” sudah mulai berubah sedikit demi sedikit ke “mamah citra”, nampaknya ini dimulai sejak lahirnya neng Medina, karena dia soalnya saya dipanggil mamah citra, terus berlanjut karena banyaknya anak gadis yang jadi kakak sulungnya Ajib kun di Matsuyama wwkwkwk…

namun mungkin karena makin bertambahnya usia alias makin TUA wkwkwkwk…makin banyak yang lebih muda dari saya dan rasanya makin nggak pantes dipanggil teteh

oh iya, kan calon adenya Ajib kun dan calon suami juga udah biasa manggil itu ya…eaaaakk wakakakak…

udah sekian

wassalam

 

Day 4, Kangen dan Posesif

Assalamuallaikum,

Minggu, 20 Mei 2018

lagi rindu banget sama yang selalu nemani saya kalau lagi nyetrika…wkwkwk…rindu juga nggak bisa ngapa-ngapain, bilang ke dia aja tersirat wkwkwk, banyak menahan diri, bukan karena bulan puasa aja siy, tapi tau lah kondisinya gimana…lagi susah komunikasi, ini baru hari ketiga komunikasi tidak seperti biasanya ya…masih ada 7 hari lagi ya….kaya setahun rasanya… sabar wkwkwkwk #plak #behave

setrikaan numpuk bu ibuk…jadilah setengah harian ini nyetrika aja, sambil nonton film streaming…

dan saya nonton film Posesif, karena penasaran, udah lama pengen nonton, banyak dapet penghargaan kan…yang main itu Putri Marino dan Adipati Dolken

saya nangis baru setengah jalan filmnya main…gara-gara memori saya kembali muncul, ingatan saya saat masih kuliah dan lagi pacaran sama mantan suami, saya baru ngerasa sedih banget lah…saya ternyata ada di hubungan yang…yah saya nggak mau cerita detil lah di sini, nggak baik, intinya film itu mengingatkan saya sama saya dulu…sedih banget nggak siy, walaupun saya nggak pernah ditampar, atau kena langsung pukulan dia, pokoknya film itu berhasil bikin saya nangis…

saya sampai bilang sama ajib kun : dulu waktu mamah pacaran sama bapakmu, mamah digituin jib, sambil nunjuk layar laptop *sambil nyetrika dan pipi basah sama air mata….makanya pacaran nggak boleh dalam Islam jib, terus kalau kelak dewasa, jadilah laki-laki baik kaya Kai, Om Nang, Om Ade dan Ayah ya…

gak baik juga siy anak dilibatin segitu rupa, maaf netizen, saya khilaf…

…mudahan Allah kelak memberi saya suami terbaik menurutmu ya Allah…aamiin…

jadi agak trauma nih, secara si calon punya trauma yang berbeda sama saya… mmm…nanti kita diskusikan bersama ya pak…

terimakasih sudah jadi tempat berkeluh kesah ya wahai calon suami sholeh…karena saya meweknya pas dia lagi bisa ngontak saya…

lanjut cerita hari ini

saya habiskan dengan tidur…karena baru tau sumber lengan keseleo saya adanya di punggung dan bahu, kemudian dipijat sama ajib kun pakai hot n cream, alhamdulillah mulai berkurang sakitnya, tidur siangpun nyenyak…

dan si bapak bilang, kenapa baru ngasih tau sekarang…ya nggak enak aja cerita, secara dia kakinya bengkak dan matanya merah karena kecapean…mana di negeri orang lagi, jadwal padat yang butuh fisik prima, mengkhawatirkan saya mah adalah hal terakhir yang perlu dia lakukan *berasa drama korea aja mamah citraaa ckckckck…

ya udah sekian itu aja

wwkwkwk…

wassalam

 

nb : saya jadi makin sebel sama adipati dolken deh ini…maaf ya mas dodot, ini emak-emak kebanyakan nonton film..suka susah bedain kenyataan sama boongan…

  1. gara-gara dia sekarang deket sama Sasha yang jadi Milea (kasian dilaaan…)
  2. karena di film posesif ini aktingnya hebat jadi pacar yang posesif (dan agak psycho)
  3. saya dari dulu suka mikir, ini cowo mirip siapa yaaa…senyum tengilnya, kurus tinggi…oalaaah ternyata mirip..ya sudahlah…wwkwkwk

Day 3, Iftar party dan makanan halal

Assalamuallaikum,

gimana puasanya di hari ketiga ini?

mudahan lancar, mudahan nggak sekedar menahan haus dan lapar aja ya, menahan ngerumpi dan marah-marah juga ya…nahan rindu juga #uhuk

hari ini Sabtu, 19 Mei 2018

udah hari keberapa ini lengan saya kaya keseleo, kayanya gara-gara sok-sok an bawa ransel berat sambil jalan kaki, biasanya kan naik sepeda, demi kurus…

alhamdulillah yah, dari 58,9 langsung drop ke 57,1 kg berat badan…tips nya? sahur gak pake nasi, di kampus naik turun ke lantai 4 nggak pake lift, mushalla di lantai 2, usahakan nggak pakai lift…walaupun buka puasa belum bisa nahan makan yang manis-manis siy…

hari sabtu waktunya nyuci dan full istirahat, masak stock udah pas sahur sebelumnya

sabtu sore iftar bareng, sekalian acara arisan, welcoming party, farewell party, dari jam 4 sore sampai jam 6, diisi juga pemaparan materi dari dewan pembina PPI terkait How to survive in Matsuyama, Ibu E dengan materi tips sukses dan kelebihan kuliah di negara Jepang, Mas A tentang makanan halal dan kandungan dzat di dalam makanan yang dilarang

jam 6 sore sampai magrib, perkenalan pengurus MICC baru yang tahun ini di ketuai pemuda dari Malaysia, mengundang waga muslim non Indonesia dan warga Jepang, yang non muslim juga

rame, banyak makanan (biasanya gelar meja itu 4 meja, ini kira-kira ada 6 meja deh kayanya saking banyaknya yang bawa potluck), acaranya lancar alhamdulillah…saya menang arisan hihi…kalau di rupiahin, saya dapet arisan jutjut hihi…alhamdulillah

 

higlight saya hari ini adalah : makanan halal itu penting!

menurut pemaparan mas A, akibat memakan makanan yang tidak halal, beberapa akibatnya (yang saya ingat) adalah Doa kita sulit dikabulkan Allah, hilang keberkahan, dan rusaknya keturunan

jadi kalau anak kita nakal, durhaka dll coba intropeksi, kita udah kasih makan apa sama mereka…

dan mas A bilang kalau kita harus selalu berdoa memohon agar selalu dilindungi Allah dari hal-hal yang haram, karena orang tuanya selalu berdoa begitu apalagi ketika mas A berangkat ke Jepang, mas A sudah tinggal 8 tahun di Jepang

makanan halal kandungannya, cara mendapatkannya, dan lain-lain

biar gaji nggak seberapa, jadi pengajar Inshaa Allah mudahan halal dan berkah ya aamiin

saya menulis postingan ini di hari ke 6 puasa, saat buka puasa kemarin (hari ke 5) saya dan alif dengerin ceramah ustad Hanan Attaki tentang kisah ulama besar Muhammad bin Ismail atau yang dikenal sebagai Imam Al Bukhari, lagi-lagi dibahas tentang pentingnya memberi anak makanan yang halal

mengapa, karena ayah nya Imam Al Bukhari, yaitu Ismail bin Ibrahim yang wafat saat Imam AL Bukhari masih belum mengerti apa-apa, berpesan kepada kakaknya Imam Al Bukhari bahwa beliau selama hidupnya selalu mengusahakan memberi anak-anaknya makanan yang halal

ditambah Ibunya yang sholehah dan selalu sabar berdoa kepada Allah

jadilah anaknya menjadi Ulama besar penjaga wasiat Rasullullah saw, Subhanallah…Masya Allah…

mau anak sholeh/sholehah, bukan hanya diajarkan Quran, ilmu agama dan hal-hal baik lainnya, namun juga dijaga makanannya

kemudian saat bilang sama alif, kayanya mamah mau beberes sembako dan snack-snack di dapur, kalau ada produk yang ragu-ragu (halal atau nggak) lebih baik mamah singkirkan…termasuk mie instant pedes favorit kami berdua yang beli langsung dari korea…wkwkkwkw bye mie instant ihiks….

kata mas A kadang walaupun nggak ada yang haram dalam ingredients nya bisa saja di goreng atau di panggang dengan diolesi minyak oink oink di nampannya

 

Tiga Jawaban manusia ketika diperintahkan untuk taat kepada Allah SWT dan RasulNya (sumber : https://abdurrozak33.wordpress.com)

  1. Jawaban orang mukmin: “sami’na wa atho’na” (kami dengar, kami taat)
  2. Jawaban Bani Israil atau Yahudi: “sami’na wa ashoina” (kami mendengar, tapi tidak menaati)
  3. Jawaban orang MUNAFIQ: “sami’na wa hum laa yasma’uun” (mereka berkata: “kami dengar” padahal mereka tidak mendengarkan)

Termasuk kategori manakah kita  ?
Semoga kita termotivasi untuk selalu menjadi golongan pertama, Aamiin..

Day 2, Payung Rusak

Assalamuallaikum,

Hari kedua, Jumat 18 Mei 2018

Jumat waktunya alif les kumon dan piano sampai lewat magrib, berhubung anak-anak pada puasa dan lemes juga, maka kumon cuman ngambil PRnya aja terus lanjut piano

bawa minum, jadi pas magrib langsung buka aja dulu sambil les

terus pulangnya hujan lebat dan angin kenceng, sampe payung saya yang emang udah agak rusak, semakin rusak dan udah gak bisa dipake lagi…setahun di sini udah 4 payung rusak wkwkwkwk…masih ada sisa 2 lagi yang mudahan bisa bertahan lama..payungnya lumayan harganya di atas Rp 100k semua wkwkwkwk…dahsyat memang angin di Jepang sini…

udah ya, saya lupa mau nulis apaan lagi, mending di post aja (ini ngepostnya pas day 6, 22 Mei 2018…)

oh iya, satu lagi…akhirnya setelah 14 jam gak ada komunikasi sama beliau…(dari rabu malam, sampai Kamis pagi) bisa komunikasi lagi….kaya seminggu rasanya itu wa saya adem ayem sepi nggak ada yang gangguin atau saya gangguin balik wkwkwkwk…udah sekian

wassalam