Month: April 2019

Dialog Receh: Ninja

Assalamuallaikum minna san,

kenapa semua judul tulisan saya ada “receh”nya?

yah, maklum pemirsa, karena saya merasa : mungkin bacaan ini dianggap receh sama yang baca, membuang-buang waktu

tapi saya ingin nulis aja, karena bikin saya tersenyum mengingatnya

barusan aja, setelah Ashar

Ajib kun bilang sama saya, begini dialognya

 

A kun: mah, mamah tau bahasa jepangnya Ninja?

mamah mengernyitkan dahi, dalam hati: yakin pertanyaannya ini, apakah ini quiz jebakan?

mamahpun menjawab

Mamah: bahasa jepangnya, ya Ninja

ekpsresi A kun takjub

A kun: mamah hebat, kok mamah tahu siy mah?

kemudian saya menjawab sambil mengeluarkan jurus karate dan sedikit gulat, kemudian nguyel-nguyel kepalanya: ya iyalaaaah…ninja itu kan asalnya dari jepang, ya jelas aja istilah jepang yang dipake #tepokjidat

A kun cuman bisa ngakak setelah dia mengerti

kemudian kami lanjut bahas jurus-jurus tokoh-tokoh komik Naruto, yang mana ketika di Jepang, dan mengerti sedikit bahasa jepang, jadi berasa tercerahkan

seperti A kun yang baru sadar bahwa Ninja adalah bahasa jepang

 

sekian

nggak penting kaaaan ceritanyaaaa

wwkwkwkwk

but I keep writing it the receh things yaaa

biarin ajah

 

wassalam

Advertisements

Pertengkaran Receh: udah halal mah bebas

Assalamuallaikum minna san,

Mamah: …..ayah kenapa?…marah ya…?

Ayah: …ya adalah, nanti aja mau ke mesjid, nanti pagi aja ya nelp lagi…

Mamah: …masih marah ya?…

Ayah: …karena udah ditelp, jadi nggak marah lagi.. (kedengerannya siy lagi cengengesan tersipu gituh)

Mamah: #gubrak

Dialog di atas adalah dialog via telp tadi subuh, sekalian bangunin sebelum subuh, berhubung subuh di mamah duluan.

peristiwa ini saya tulis, untuk nanti dikenang lagi bahwa… kadang pertengkaran yang ada itu sungguh gak perlu terjadi… cuman gara-gara miskom doang…

jadi, 2 hari kami diem-dieman nggak nelp nggak video call.

dimana setelah berminggu-minggu penuh cintah…sampe kalau kalian tau betapa penuh cintahnya mungkin bakalan  muntah wkwkwkwkwkwk….

malam minggu beliau badminton seperti biasa, pas kebetulan video call di lapangan, teruuuuusss… tiba-tiba akhirnya cerita kalau raket dari jepang pemberian saya, hilang…ketinggalan waktu main, terus lupa untuk cek pas pulang

mau marah juga gimana, udah dikasihkan juga…apalagi beliau bilang duluan sebelum cerita: mamah jangan marah ya… akhirnya, tanggapan saya, ya udah rejekinya cuman sampai situ, kalau diambil orang ya mudahan bermanfaat buat orang itu.

(padahal bagus ih, mana mahal pulak, bawanya susah karena gak boleh dibawa kekabin pesawat dan harus di wrap terpisah dengan barang lain…heeeehhh jeuuung citrah!! masih dibahas ajaah..#plak)

minggu pagi, pagi-pagi beliau WA (whats app) bilang mau melayat ke kuburan papa (alm mertua saya) dan hape ditinggal karena masih di cas

owh ya udah, saya jawab terus nunggu beliau WA lagi kalau udah sampai

namun sampai sore nggak nge-WA aja, saya udah nethink: apakah sekalian melayat ke mantan mertua juga #ohno! apakah bersama anak dan mantan istri? #ohohohohoh!!!

sekarang nulis ginian sambil ngekek, waktu nethink siy esmosi #plakbolakbalik

terus dengan hati esmosi, sore pas jadwal nelp, saya WA beliau (dan nggak langsung nelp seperti biasa, takut bisi di reject telp sayah ngaganggu ceunah #hadeuuuhhh)

eeeh nggak dibales donks pemirsah, padahal udah di read

malah beliau kirim video apa gitu di grup dosen sipil (secara satu kerjaan ya, jadi segrup wa dibeberapa grup kampus)

ya makin nethink dan esmosi lah, tapi saya juga lagi banyak yang dikerjain, dateline tugas untuk bimbingan sama sensei lusa

dan malampun males buat wa selamat tidur seperti biasa…gengsih!

seninnya, di jepang masih libur. yang tadinya mau kekampus, saya jadi kerja di rumah aja karena harinya hujan sepanjang hari dan gloomy sama kaya perasaan saya, nggak karuan. ngerjain tugas susah konsen, nggak banyak progress seperti yang diharapkan

dan gengsi mau nelp

makin emosi, karena merasa nggak punya salah…saya nggak mau diginiin…

nggak mau diambeg-in karena nggak tau salah apa, tapi terlalu gengsi buat nanya via WA apalagi nelp…biarin ajaaaah…

lagian, kalau lagi emosi, takutnya keluar kata-kata yang menyakitkan, itu juga yang bikin suami kalau marah, lebih memilih diemin…nunggu emosinya reda baru diskusi

sampe malam saya akhirnya curhat sama Allah…saya musti gimana ya Rabb…

saya juga butuh restu dan ridho suami kalau keluar rumah, saya butuh doa beliau karena rabu mau ketemu sensei, saya butuh izin beliau untuk semua yang akan saya lakukan di luar rumah (karena libur panjang, dan banyak yang ngajakin untuk ngabisin hari libur dengan banyak hal)

selasa subuh entah kenapa, emosi saya mereda dan saya mendadak sabodo amat sama gengsi dan nelp beliau

dialog di atas lah yang terjadi

pagi setelah nganter P chan ke sekolah dan ayah balik ke rumah, kami vcall

ternyataaaaa, beliau mengira saya marah gara-gara raket… karena, kenapa sepanjang hari minggu nggak ada nelp, WA nya sore…seharian ngapain? tanya beliau

tepok jidat

ngapain juga ayah gengsi nelpon duluan cobaaaaa

dia ngira saya marah gara-gara raket

dan kalau gini, beliau juga gengsi nelp duluan

hmmmmm

kalau temen-temen saya tau, palingan pada geleng-geleng kepala

ini si mamah citra, yang bijaksana dan pendengar curhat yang baik, ternyataaaaa… kenapa sih gengsi-gengsiaaan, udah halaaal…halal mah bebas kaaan…

jadi kompleks sebenernya, hal-hal lebih dalam nggak bakal saya share disini hihi…

diskusi lama sama suami…merembet kemana-mana… tapi ngobrol, bukan bertengkar. karena perempuan butuh ngeluarin uneg-uneg, dan suami adalah pendengar yang baik. kami berdua perlu berkomunikasi terbuka, apa saja yang membuat kami nethink, khawatir dan insecure

intinya, selama LDM, eh nggak LDM aja siy, hubungan apapun ya… komunikasi itu penting, jangan pernah putus komunikasi…meski sesibuk apa, nanya udah makan atau belum itu adalah bentuk perhatian, bilang selamat tidur itu juga..hal-hal kecil ini adalah bentuk perhatian…yang mana kadang saya merasa diri saya cerewet, padahal suami menganggapnya itu bentuk perhatian…makanya kalau lagi sadar, langsung sungkan… langsung diem… padahal udah halal bebas jeung citra

dan seriiing merasa malu sama suami… masih maluuuu gitu, malu ketauan sifat aslinya saya hihi… *inget jeung, udah halal nggak usah malu ya…

laki-laki suka diperhatiin, yang mana kadang cewe ngerasa itu adalah bentuk kecerewetan. semua orang pasti seneng diperhatiin ya, nggak laki, nggak perempuan

laki-laki nggak suka disalahin

semua orang nggak suka dicuekin (terutama sama pasangannya)…

Masya Allah Tabarakallah

 

dibalik pertengkaran receh nggak penting, banyak pelajaran yang bisa saya ambil untuk kedepannya

semoga jadi pelajaran buat semua juga aamiin

 

jadi, kembali ke salah satu dialog di atas

Ayah: …karena udah ditelp, jadi nggak marah lagi.. (kedengerannya siy lagi cengengesan tersipu gituh)

 

Mamah: kalau tau dengan ditelp bisa menyelesaikan kesalahpahaman, nggak minggu siang aja, ketika WA mamah nggak dibales2 ayah, langsung mamah telp nanyain….#huft #gemespengenmeluk #eh

Masya Allah Tabarakallah

 

 

Wassalam

Game Lvl. 8, Day 6: 2,5% Pertama A kun

Assalamuallaikum minna san,

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Untuk hari ke-6 ini, mamah dan A kun lagi-lagi belajar konsep Share

2,5 % hak orang lain di dalam harta kita

Setelah kemarin berdiskusi tentang konsep Spend, hari ini kami berdiskusi bahwa semua pendapatan kita harus dikeluarkan 2,5 % karena merupakan hak milik orang lain

Saya menjelaskan bahwa semua pendapatan mamah, dan juga ayah dikeluarkan 2,5% nya untuk orang lain yang lebih membutuhkan.

Sayapun memperlihatkan buku catatan pendapatan dan untuk pengeluaran zakat saya…maklum pelupa, apa-apa dicatet… berhubung pendapatannya dalam 2 mata uang (yen dan rupiah) biasanya saya konversi totalnya ke rupiah, kemudian di transfer ke Rumah Zakat atau ke orang tua saya untuk di bagi-bagi dan diserahkan untuk keluarga, orang dekat dan yayasan yang membutuhkan.

saya nggak tau apakah pendapatan saya sudah wajib zakat atau nggak, namun saya tetap mencatat semua pendapatan dan memotongnya. InsyaAllah tidak akan pernah kekurangan jika kita memberikan di jalan Allah…InsyaAllah…  #sokalimbeuuuuttt #toyorjuganeh

Begitupun saat setelah menikah, sudah dinafkahi walaupun LDM alhamdulillah ahahahahaha… masih saya jalankan

Didikan orang tua saya mengajarkan… jika ada anggota keluarga sakit, musibah, kehilangan barang…kami diajarkan bahwa, mungkin ada hak-hak orang lain yang terlupakan kita keluarkan. Misal, pernah sepeda ade saya hilang di rumah atau mobil papap saya kebaret orang, atau kehilangan uang. Papap saya selalu bilang sama mamah saya: ikhlasin aja, mungkin kita belum zakat, mungkin kita ada kesalahan. Karena itulah, ada rasa nggak nyaman jika tidak mengeluarkan, was-was juga hehehhe….

Setelah menjelaskan, kemudian saya meminta A kun menghitung semua uang miliknya yang ada di celengannya, dan mamah bantu menghitung 2,5% nya…didapat lah angka 500an yen

Mamah meminta A kun membulatkan ke atas dan memasukkannya di celengan miliknya yang bertuliskan Share

Alhamdulillah tanpa musti berdebat, A kun malah menambahkan lebih banyak lagi di celengan Share dibandingkan semestinya.

“Kenapa A kun? nggak sayang uangnya?” tanya saya

A kun hanya menjawab, “Nggak apa-apa…”

Mudahan menjadi anak sholeh, dermawan, baik, berakhlak mulia, bermanfaat bagi banyak orang ya nak… aamiin

Dan saya merasa level mendidik A kun agak naek nih…secara hal-hal ini tidak pernah terpikirkan untuk dijelaskan kepada anak sendiri. Tentang konsep rejeki, hak orang lain dalam apa yang kita miliki, apalagi sampai mengajarkan cara berzakat

Masya Allah Tabarakallah

IIP keceh!

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari
#CerdasFinansial

Game Lvl. 8, Day 5: Gaji dan Nafkah

Assalamuallaikum minna san,

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Untuk hari ke-5 ini, mamah dan A kun belajar tentang pendapatan dan pemasukan

Setelah kemarin berdiskusi tentang konsep Save, hari ini kami berdiskusi tentang Gaji dan Nafkah dan dari situlah sumber untuk Spend

Bahwa mamah dan ayah bekerja sehingga mendapatkan pemasukan dan pendapatan, yang digunakan untuk 3 tujuan seperti yang ada di celengan.

Bahwa mamah mendapatkan pemasukan dari beasiswa, gaji pokok di Indonesia dan nafkah dari Ayah

Saya menceritakan bahwa jika seorang laki-laki sudah menikah, maka wajib baginya memberi nafkah kepada istri dan keluarga, seperti yang dilakukan Ayah, Kai (Kakek) dan Om-Omnya A kun.

Jika Kai dan Nenek sudah pensiun, pendapatannya hanya dari uang pensiun. Sayapun menjelaskan apa itu uang pensiun, uang yang disisihkan ketika aktif bekerja dan diberikan setelah tidak aktif lagi bekerja.

Selain uang pensiun, Kai dan nenekpun mendapatkan pemasukan dari anak-anaknya. Oleh karena itu ya jib, kalau mamah dan ayah udah pensiun dan A kun udah bekerja, nanti ngasih uang ke mamah dan ayah ya jib…. #mamahadamaunya … alis A kun langsung berkerut….

wkwkwkwk nampaknya perlu waktu kalau masalah ini, karena sayapun masih harus banyak belajar bagaimana berbakti kepada kedua orang tua dan mertua.

Setelah menjelaskan, saya menunjukkan ke celengan Spend nya A kun, bahwa di celengan inilah yang digunakan untuk pengeluaran sehari-hari. Kalau celengan mamah, untuk membayar tagihan listrik, ledeng, sekolah A kun, biaya les dan lain-lain. Kalau Ayah, untuk beli bensin, ngurus P chan, beli perabotan di rumah, perbaikan macem-macem di rumah, dan lainnya

Ternyata, bermanfaat banget ya menjelaskan hal-hal ini kepada anak seusia A kun. Selama ini yang terpikirkan adalah bahwa membahas pendapatan dan pengeluaran orang tua adalah masalah orang dewasa, dan anak-anak hanya tau enaknya saja atau tau beresnya saja. Padahal, mereka nanti akan menjadi orang dewasa juga, dan dari mana hal-hal seperti ini mereka pelajari kalau bukan dari kedua orang tuanya.

Masya Allah Tabarakallah

IIP mantul!

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari
#CerdasFinansial

Game Lvl. 8, Day 4: Tabungan masa depan

Assalamuallaikum minna san,

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Untuk hari ke-4 ini, mamah dan A kun mulai mengisi 3 celengan Spend-Save-Share

Sambil menjelaskan bahwa, Rejeki itu berbeda dengan Uang

Rejeki adalah semua pemberian dari Allah

yang terpenting adalah rejeki keimanan, kemudian kesehatan

rejeki itu tidak bisa dinilai dengan uang

entah ya A kun apakah ngerti atau nggak dengan cerocosan mamah hihihi….#plak

Celengan A kun selama di Jepang dikeluarkan semua, lembaran maupun koin. dan menyuruhnya membagi seluruhnya ke dalam 3 celengan setelah dijelaskan Kemudian sambil menyuruh A kun mengisi berapa yang akan A kun taruh di 3 celengan dengan mamah jelaskan untuk apa saja tujuan ketiganya.

Celengan Share untuk hal orang lain

Celengan Save untuk masa depan A kun

Celengan Spend untuk kebutuhan sehari-hari A kun

Awalnya dia ingin memasukkan semua uang ke dalam celengan Save, untuk masa depan

eeeh bukan begitu rulesnya, kata mamah

mamah agak puyeng juga ya menjelaskan, secara dia memang anaknya nggak banyak kepengenan hari-hari, kalau jalan juga seringnya saya nawarin mau beli apa, dianya nggak mau …alhamdulillah dompet mamah aman

Kemudian mamah kembali menjelaskan

ketika saya jelaskan, kami berdua baru teringat dengan tabungan A kun di salah satu rekening bank mamah di Indonesia, tabungannya lumayan banyak, berjuta-juta rupiah. dan itu adalah hasil menabung A kun bertahun-tahun, mengumpulkan puluhan ribu, 100-200 ribu. Sabarnya kamu nak…

Awalnya dia menabung untuk beli mainan mahal, namun semakin hari setelah impiannya tercapai, dia hanya menabung tanpa banyak mengeluarkan lagi. Kemudian saya berdiskusi dengannya bagaimana jika tabungannya diinvestasikan biar semakin banyak, namun ketika kami berdiskusi apakah dimasukkan deposito syariah atau dibelikan emas, kami keburu harus berangkat ke Jepang. Akhirnya tabungan A kun itu masih ada di rekening mamah, dengan hasil diskusi kami bahwa tabungan A kun untuk dipakai ketika dia dewasa, entah untuk sekolah, kuliah atau untuk beli rumah

Akhirnya dia sisihkan uang lembaran dan koin bernilai besar untuk di celengan Share

dan uang koin nilai kecil di celengan Spend

dan celengan Share yang masih kosong…. hmmm..nampaknya perlu waktu lebih banyak nih buat menjelaskan tentang konsep share ini…

semangat mamah dan A kun!

Hari ini saya jadi terharu, bersyukur sama Allah…dahulu menjadi single parent tanpa ada komunikasi sama sekali dengan mantan suami untuk urusan A kun, alhamdulillah Allah selalu menjaga A kun dan kami sekeluarga, menjaga dan melindungi kami dari kesedihan, kelaparan dan kekurangan.

Alhamdulillah Allah Maha Baik

Siapa yang menyangka anak umur 8 tahun (2016, ketika ke Jepang) bisa menabung segitu banyak nak…bahkan waktu A kun kelas 1 SD dan menanyakan dimana bapaknya, dia bilang mau belikan bapak HP dari tabungannya, biar bisa komunikasi sama A kun, seperti mamah setiap hari nelpon A kun jika berjauhan.

Alhamdulillah sekarang udah ada Ayah yang setiap hari selalu menelpon kita ya nak…

 

heh, pembaca kok jadi ikutan sedih…udah udah :p

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari
#CerdasFinansial

Game Lvl. 8, Day 3: Piscok, Cilok dan Kue Tradisional

Assalamuallaikum minna san,

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Untuk hari ke-3 ini, mamah dan A kun belajar berbagi alias Share

dari kemarin malam, jumat, entah mengapa lagi mood banget untuk bikin kue. Jadi malam saya menyiapkan kulit lumpia dan isian butter-meises-pisang-keju untuk membuat piscok atau pisang aroma, setelah dibuat masukkan ke kulkas untuk di goreng besok. Cilok juga begitu. dan menyiapkan bahan-bahan di meja makan untuk membuat kue tradisional besok hari.

Setelah subuh hari sabtunya, mamah mulai membuat kue tradisional khas kalimantan selatan, yaitu Amparan Tatak Pisang, kue kukus dari tepung beras, santan dan pisang yang biasanya ramai di cari ketika bulan Ramadhan tiba.

Kue ini mirip seperti Nagasari, namun tidak dimasukkan ke dalam daun pisang, biasanya di kukus dengan loyang bulat besar sekali kemudian dipotong-potong. Ini percobaan ketiga, saya membuat kue tradisional ini. Percobaan pertama, saya bawa waktu hanami di Sakura Ring, banyak yang bilang enak, dan ludes walaupun penampilannya kurang menarik dan awalnya dianggurin banyak teman wkwkwkwk…

Berhubung Amparan Tatak ini dibuat 3 lapis, jadi selama menunggu lapis demi lapis, mamah sempat bikin puding coklat dengan bolu didalamnya, menggoreng piscok dan cilok crispy

Selama membuat kue-kue, biasanya saya ditemani video call sama suami atau nyalain youtube dengerin ceramah. A kun sesekali hanya menengok ke dapur dan bertanya: Mau mamah jualin ya mah?

Dia bertanya begitu karena minggu sebelumnya, saya membuat amparan tatak pisang (percobaan kedua) untuk dijual di acara Festival Indonesia di Ehime University, nama acaranya Sehari Bersama Indonesia. Acara besar 2 tahun sekali ini mengundang semua warga Jepang, mahasiswa Jepang, warga Indonesia sepulau Shikoku, juga hadir KJRI Osaka dan KBRI Tokyo serta Asosiasi Persahabatan Indonesia-Jepang di Ehime (EIFA). Makanan yang dijual di food booth merupakan salah satu upaya mengenalkan kuliner Indonesia, selain booth pulau-pulau, kesenian, olahraga tradisional dan lainnya.

Namun kali ini mamah bilang, tidak. Mau kita bagiin ya jib…

Di jepang dari tanggal 27 april s.d. 6 Mei merupakan hari libur panjang, pergantian Kaisar Jepang, perubahan Tahun dari Hesei ke Reiwa dan Golden week. Tapi kami nggak kemana-mana karena mamah masih dikejar dateline tugas dan ada jadwal bimbingan sama dosen mamah.

Jadi, daripada nggak bisa kemana-mana, atau kalaupun kemana-mana pikirannya nggak karuan karena tugas belum selesai, lebih baik bikin hati senang dengan berhasil nyobain resep kue atau masakan ya jib…hihi…malah curhat ini #plak

Ngoprek dapur merupakan me time dan reducing stressnya mamah citra…

Pagi hari semua kue sudah jadi, sambil menyiapkan sarapan, alhamdulillah…

kali ini tugas A kun membagikannya ke tetangga Indonesia di Apato. Pagi hari membagi cilok dan piscok, dan sore harinya membagi Amparan Tatak Pisang (karena sorenya sekalian untuk bawa di pengajian mamah). Dahulu, ketika orang Indonesianya lagi banyak, sering tiap weekend, dapat kiriman makanan atau kue dari ibu-ibu Indonesia yang tetangga satu Apato, namun sejak orang Indonesianya sedikit, semua ibu-ibunya adalah mahasiswa yang weekend pun harus ke lab, kegiatan berbagi ini jadi makin jarang. Kan kangen ya sama makanan Indonesia hihihihi….

kedua-dua waktu pagi dan sore saat berbagi, pertanyaan A kun sama: Kenapa harus ngasih siy? walaupun dia lakukan juga dengan wajah terpaksa

Malam harinya saya tanyakan kenapa A kun kaya males-malesan nyebar-nyebarin makanan ke tetangga?

dia menjawab: karena malu, karena dia nggak tau jawabannya juga kalau temannya di rumah sebelah nanya: kenapa ngasih lif?, karena dia bingung, karena dia capek naik turun kesana kemari ngetok pintu rumah teman-temannya

wkwkwkwkwk….

Saya jawab sebatas pengetahuan saya aja siy, saya beri pemahaman A kun bahwa membuat orang lain bahagia itu baik di mata Allah, salah satunya adalah saling memberi

selain itu berbagi menjadi tabungan kita di akhirat nanti, namuuunn harus ikhlas dan niatnya benar, karena Allah semata, bukan karena ingin dipuji atau lainnya….

waduh, saya pamer ke teman dan keluarga kalau udah bisa bikin kue tradisional…itu juga niat yang salah yaaaah…huhuhu…. #tepokjidat

luruskan niat mamah citra!

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

#RejekiItuPastiKemuliaanHarusDicari
#CerdasFinansial

Game Lvl. 8, Day 2: Spend, Save, Share

Assalamuallaikum minna san,

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Untuk hari ke-2 ini, mamah dan A kun menyiapkan 3 Tempat untuk menabung

Kebetulan A kun dan mamah memang punya tempat menabung di rumah

A kun punya 2 (1 celengan kaleng berbentuk tabung yang tutupnya bisa dibuka dari atas berisi uang kertas yang ditaruh melingkar di dalam tabung, 1 lagi celengan plastik berbentuk lego dalam ukuran besar berwarna hijau berisi uang logam)

Mamah, punya tabungan berbentuk lego warna biru ukuran besar, sebenernya bisa dijadikan tempat bento, tapi berhubung ini tempat belinya di Legoland Nagoya, jadi rasanya sayang kalau di cuci pakai cuci pakai untuk bento wkwkwkwk….dijadikan tabungan, dimana sekarang mamah jarang nabung  disitu hiks…

dan ada 1 celengan tidak terpakai, sama persisi dengan celengan lego warna hijau

Mari kita pakai salah tiga dari empat celengan itu sebagai 3 toples untuk project di game 8 ya nak… Kita buat Toples 3S (Spend, Save, Share)

Save

Biasanya A kun memang diberi uang jajan 500 yen seminggu, kalau dikonversi siy sekitar 60 ribu rupiah (kurs Rp 120), besar ya? tapi kalau di jepang 500 yen itu ibarat 5000 rupiah.

Namun, sejak awal tahun 2019 ini, mamah nggak ngasih uang jajan lagi ya nak…mohon maaf, suka lupa dan malah keterusan…kita mulai lagi di bulan mei ya nak…

Padahal mamahnya udah dapet nafkah dari ayah ckckckckck….

Spend

A kun menabung biasanya untuk

membeli mainan. Sejak usia 3 tahun sudah diajarkan menabung untuk bisa membeli mainan. Pemberian angpao ultah, hari raya biasanya dia tabung juga. Dulu di Indonesia, kalau tidak salah mamah memberi uang jajan per minggu itu 5000 rupiah. Jadi kurleb sama lah ya jib sama di jepang hihi…

prestasi A kun dalam menabung, usia 4-5 tahun dia bisa beli gundam yang harganya lumayan dari tabungannya, dan itu nabungnya lumayan lama, Matanya berbinar ketika berhasil membeli mainan rakitan itu dari kesabarannya menyisihkan uang.

Usia 5-6 tahun dia beli tablet yang harganya di atas 1 juta, juga dari hasil menabung lama hehehe….

ada beberapa pengalaman lucu tentang masalah uang ini,

Dulu ketika usia 5 tahun, A kun sudah kelas 1 SD dia bilang mau menabung yang banyak untuk bisa membelikan mamah rumah yang bagus.

so sweet kamu jib….

dan hal ini jadi bahan becandaan temen-temen saya yang juga temen travelling saya dan A kun, yang sedang giat menabung untuk menikah dan punya rumah: dengan gaji yang pas-pasan seperti kita, harus mencontoh A kun, menabung sejak SD supaya ketika lulus kuliah dan mulai bekerja sudah bisa beli rumah dan punya tabungan untuk nikah….hihi…

pengalaman lainnya, A kun kalau diajak maen ke toko mainan di Jepang suka males-malesan, soalnya dia bilang kalau mainan A kun pasti pakai tabungan A kun, kalau sepupu-sepupunya pasti dari uang mamah….yah gimana ya jib, soalnya sekalian buat oleh-oleh sepupu mu di Indonesia huhu….

Biasanya siy, kalau harga mainan di bawah 100 ribu, mamah yang belikan, tapi kalau mainan mahal, silahkan pakai tabungan A kun.

Share

ketika usia 5-6 tahun, mamah mulai khawatir karena A kun menjadi pribadi yang enggan berbagi, apalagi kalau masalah uang.

Karena itu akhirnya saya mulai mengenalkan A kun tentang pentingnya bersedekah.  Dimulai dengan berbagi dengan sepupu dan anggota keluarga lain. kemudian mengajarkan memberi kepada orang yang kurang beruntung dibandingkan kami.

Alhamdulillah, A kun sekarang nggak pernah masalah jika harus berbagi. Kecuali berbagi pelukan mamah wkwkwkwk….

Mamah harus lebih banyak mengenalkan konsep rejeki ya nak, karena rejeki bukan sekedar uang, namun juga keimanan, kesehatan dan lainnya adalah hal yang jauh lebih penting dari uang…

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

Game Level 8: Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Assalamuallaikum minna san,

1 Bulan, 2 Tantangan!

Tantangan 10-17 hari ini, 25 April -11 Mei 2019, adalah Mendidik Anak Cerdas Finansial Sejak Dini

Penjelasannya (sumber: Materi Bunda Sayang Materi 8 IIP, Tim Fasilitator Bunda Sayang)

Menurut para ahli cerdas finansial adalah kemampuan seseorang untuk
mendapatkan dan mengelola keuangan. Apabila disesuaikan dengan konsep di Ibu Profesional bahwa uang adalah bagian kecil dari rejeki, sehingga dengan belajar mengelola uang artinya kita belajar bertanggung jawab terhadap bagian rejeki yang kita dapatkan di dalam kehidupan ini.

Di dalam Ibu Profesional kita memahami satu prinsip dasar dalam hal rezeki yaitu,
Rezeki itu pasti, kemuliaanlah yang harus dicari 

Ketika anak sudah paham konsep dirinya, maka kita perlu menstimulasi kecerdasan finansialnya agar: Kemuliaan Anak Meningkat

dengan cara :
a. Anak paham konsep harta, bagaimana memperolehnya dan
memanfaatkannya sesuai dengan kewajiban agama atas harta tersebut.
b. Anak bertanggungjawab atas pengelolaan keuangan sendiri.
c. Anak terbiasa merencanakan (membuat budget) berdasarkan skala
prioritas.
d. Anak bisa membedakan antara kebutuhan dan keinginan.
e. Anak memiliki rasa percaya diri dengan pilihan “gaya hidup” sesuai
dengan fitrahnya, tidak terpengaruh dengan gaya hidup orang lain.
f. Anak paham dan punya pilihan hidup untuk menjadi employee, self
employee, business owner atau investor.

Bagaimana Cara Menstimulasi Kecerdasan Finansial
pada Anak?

1. Anak-anak perlu dipahamkan terlebih dahulu bahwa rezeki itu datang dari Sang Maha Pemberi Rezeki, sangat luas dan banyak, uang/gaji orang tua itu hanya sebagian kecil dari rejeki. Sehingga jangan batasi mimpi anak, dengan kadar rezeki orang tuanya
saat ini.

Karena sejatinya Anak-anak adalah milik Dia Yang Maha Kaya, bukan milik
kita.

Sehingga jika anak akan minta sesuatu yang diperlukan anak, atau memimpikan sesuatu, ajak ia untuk meminta hanya pada Dia Yang Maha Kaya, bukan ke manusia, meski itu orangtuanya.

2. Ajak anak berdialog tentang arti KEBUTUHAN dan KEINGINAN Kebutuhan adalah sesuatu yang tidak bisa ditunda Keinginan adalah sesuatu yang bisa ditunda. Bantu anak-anak membuat skala prioritas kebutuhan hidupnya berdasarkan dua hal tersebut di atas.

3. Setelah paham dengan prioritas kebutuhan hidupnya, maka latih anak untuk membuat “mini budget”, sebagai bentuk latihan merencanakan berdasarkan skala prioritas. Mini budget ini bisa dibuat 3 harian, 1 minggu atau 1 bulan bergantung
pada kemampuan dan usia anak. Dengan adanya mini budget ini anak akan berkomitmen untuk mematuhi apa yang sudah disepakati, kemudian bertanggung jawab menerima konsekuensi apapun atas kesepakatan yang sudah dibuatnya

4. Anak dilatih mengelola pendapatan berdasarkan ketentuan yang diyakini oleh keluarga kita.

Contoh: Apabila mini budget sudah disetujui oleh orangtua, dana sudah
keluar, anak-anak akan belajar memakai ketentuan yang sudah disepakati
keluarga misal kita ambil contoh sebagai berikut:

Hak Tuhan: 2,5 – 10% pendapatan

Hak orang lain: max 30% pendapatan
Hak masa depan: min 20% pendapatan
Hak diri sendiri: 40-60% pendapatan

5. Lakukan apresiasi setiap anak menceritakan bagaimana dia
menjalankan mini budget sesuai kesepakatan.
Latih lagi anak-anak untuk membuat mini budget berikutnya dengan lebih
baik.

Prinsipnya adalah : Latih – percayakan – jalani – supervisi – latih lagi.

Dan ingat sekali lagi prinsip di Ibu Profesional
for things to CHANGE, I MUST CHANGE FIRST
Apabila kita menginginkan perubahan maka mulailah dari diri kita terlebih dahulu.

Maka sejatinya materi ini adalah proses kita sebagai orang tua agar cerdas finansial dengan cara learning by teaching bersama anak-anak. Jadi yang utama harus belajar tentang cerdas finansial ini adalah kita, orang tuanya, kemudian pandu kecerdasan finansial anak-anak kita sesuai tahapan umurnya.

📚Sumber bacaan
Ahmad Gozali, Cashflow for muslim, 2016
Septi Peni Wulandani, Mendidik Anak Cerdas Finansial, bunda sayang, 2015
Eko P Pratomo, Cerdas Finansial, artikel Kontan, 2015

Menurut penjelasan Bunda Daru ketika diskusi di kelas Pra Nikah, 

Uang adalah bagian Rezeki.. sedang Rezeki adalah Pemberian-Nya.. Ketika kita memaknai bahwa hanya kepada-Nya kita meminta dan hanya Dia Yang Maha Kaya yang dapat mengabulkan

Implikasinya akan tercermin dalam pengelolaan keuangan, dengan begitu kita belajar bertanggungjawab terhadap bagian rezeki yang kita dapatkan di kehidupan ini

Kemudian, ini Panduan dan Tugas Tantangannya

  • Memahamkan anak-anak bahwa uang adalah bagian kecil dari rejeki, itu dimulai dari ibu. Termasuk pengelolaan uang, membaginya kepada yang berhak, membedakan keinginan serta kebutuhan juga dimulai dari ibu. Yuk bertumbuh bersama anak dengan menjadi teladan, sehingga anak ikut belajar mengelola uang dan bertanggungjawab terhadap bagian rejeki yang didapatkan di dalam kehidupan ini.

    Kita buat Toples 3S (Spend,Save,Share)
    Kita pisahkan Penghasilan kita untuk Belanja,Berhemat/Menabung, dan Untuk Berbagi.

    👨‍👩‍👧‍👦 Bagi yang sudah menikah dan memiliki anak:
    👧🏻 Anak usia dini (<7th)
    Buatlah proyek Toples 3S juga pengenalan menabung, proses menabung dan membelanjakan tabungan. Perkuat bahwa semua rejeki berasal dari Allah. Ceritakan pengalaman bunda dalam mengenalkan konsep rejeki pada si kecil melalui tulisan dan atau foto.
    🧒🏻 Usia pra baligh (7-14th)
    Jika anak mulai mengerti uang/ memasuki usia SD ajarkan anak untuk mulai memilah antara keinginan dan kebutuhan. Buatlah Toples 3S dan tabel keuangan sederhana dan dampingi anak saat melakukan pencatatan. Ceritakan pengalaman bunda dan ananda dalam pengelolaan keuangan ananda. Bunda juga bisa membuat proyek sederhana untuk memperkuat konsep kepemilikan dan pengelolaan uang bagi ananda.
    👱🏻‍♀ Usia baligh (>14 tahun) 
    Jika anak sudah baligh atau sudah mulai mempunyai mimpi buat Toples 3S dan ajak anak menuliskan vision board dan mewujudkan mimpinya dengan membuat financial planning. Dampingi dan beri semangat dalam menjalankan strategi dalam mendapatkan dan mengelola keuangan. Bunda juga dapat menyertakan ananda dalam pengelolaan keuangan keluarga sebagai bagian pembelajaran bersama.

    👫 Bagi yang sudah menikah belum memiliki anak serta bagi yang belum menikah:
    Buat Toples 3S dan ceritakan pengalaman anda dalam mengelola keuangan. Catatlah proses belajar membuat pencatatan keuangan dan membaginya ke dalam kantong belanja, infaq, dan tabungan. Identifikasi catatan keuangan Anda apakah sudah baik, perlu review ulang ataupun ada bocor halus dalam pengelolaannya.

    💻 Bagi anda yang menggunakan blog, gunakan label: Ibu Profesional Bunda Sayang Level 8 Tantangan 10 Hari

Saya harus menuliskan semua teori, penjelasan dan panduan agar tidak salah arah. Mudahan bisa melakukan Tantangan ini dengan lancar aamiin

Semangat temen-temen semua!

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level8
#IbuProfesional
#BundaSayang

Aliran Rasa Level 7

Assalamuallaikum minna san,

Saatnya membuat aliran rasa untuk Tantangan Level 7 : Semua Anak Adalah Bintang.

yang kata Bunda E, “buatlah tulisan yang bisa memberikan inspirasi dan pengingat untuk diri kita..”

Apa saja yang sudah dilalui selama level 7?

Banyak hal, seneng rasanya menjalani Game ini karena bertepatan dengan Libur kenaikan kelas A kun dan libur awal musim semi.

Iya, musim semi…di mana cuaca mulai hangat sehabis dinginnya musim dingin, sudah ada sinar matahari. Burung dan serangga mulai keluar dari hibernasinya, bunga-bunga mulai bermekaran.

Dan, iya! sakura mulai bermekaran…Masya AllahTabarakallah

dan tahun ini bisa lihat sakura lebih dari 2 minggu. Biasanya sakura mekar hanya 1 minggu, ketika cuaca semakin hangat diapun gugur. Nah, tahun ini walaupun sudah muncul matahari, namun udaranya masih agak dingin sehingga bunga sakura mekar lebih lama Masya Allah

hampir setiap hari Hanami…

berbeda dengan tahun lalu, karena kami sama sekali tidak bisa keluar rumah karena sakit lebih dari 2 minggu bertepatan dengan sakura mekar.

tahun ini, saya dan A kun bisa merasakan hanami hampir setiap hari Alhamdulillah…

Bagaimana perasaan para Soleha sekalian ?

Saya bisa lebih banyak mengamati A kun…

yang membuat A kun berbinar-binar adalah:

  1. Seni musik, mulai dari bermain alat musik pianika dan flute di sekolah, piao di tempat les. Bernyanyi, mengubah lirik lagu dengan lirik bikinan sendiri yang bikin mamah mengulum senyum
  2. Alam dan hewan kecil/serangga, bagaimana dia senang sekali ketika maen di ujung bendungan dengan sungai yang surut dan banyak batu-batu berjejeran di sana, dari tepi sungai dia asyik mencari keong kecil. bersepeda jauh bareng mamah menuju taman-taman penuh sakura yang memang letaknya jauh
  3. Menyelesaikan to do list dan reward, karena jika pekerjaan rumah yang mana tugasnya A kun beres, PR selesai maka masih punya waktu untuk melakukan hal yang disukai seperti boleh main game di tablet atau hapenya mamah
  4. Bersosialisasi, A kun seneng main dan mengobrol sama teman-teman sebaya, dengan yang lebih tua, sama yang lebih kecil. Walaupun penampilan pertama nampak pendiem, namun kalau sudah akrab, dia akan bisa memulai obrolan lebih dahulu. A kun juga penyabar dan ngemong.
  5. Peningkatan Spiritual. sedikit demi sedikit mamah nambahin ibadah sunnah untuk A kun selain sholat wajib harus tepat waktu. mengaitkan kehidupan sehari-hari dengan Allah Sang Maha Pencipta. Dan hatinya senang jika sholat sunnah sebelum subuh mulai rutin, dhuha, mengaji dan lainnya…terus istiqomah ya nak aamiin Masya Allah Tabarakallah

Saya dan suamipun jadi belajar banyak dari game ini, kami jadi lebih peka dengan perubahan sikap anak, walau sesibuk apapun berusaha untuk “hadir” di saat ada anak di dekat kami. Anak bahagia kalau orang tuanya memperhatikannya. Dan diskusi kami berdua tentang anak-anak kami jadi lebih dalam.

terima kasih IIP, barakallah ilmunya

Untuk Game Level berikutnya, mudahan tetep semangat, bisa fokus dan konsisten ya…mudahan di ridhoi Allah setiap prosesnya aamiin…

semangat belajar temen-temen!

Wassalam

#Tantangan10Hari
#Level7
#KuliahBunsayIIP
#BintangKeluarga

 

I Love You #2 Drama Korea ala-ala di Bandara

Assalamuallaikum

Untuk suami tersayang,

Udah 2 bulan ya setelah akad nikah

Alhamdulillah

Akhirnya LDM juga ya…

InsyaAllah sementara, sebentar… mudahan mamah dilancarkan sekolahnya, cepet selesai, wisuda dan bisa kumpul lagi aamiin…

Baru pertama kali ini mamah merasakan takut bepergian sendiri

Sebenernya banyak banget keluarga, sahabat-sahabat dan bahkan orang tua sendiri yang selalu khawatir sama mamah yang kemana-mana sendirian, hidup dan bekerja di kaltim sendirian nggak ada keluarga dulu itu…karena semua ada di kalsel

Kok kamu berani banget siy pergi kesana kesini sendirian, kerja sampai ke kaltara, nerjang bahaya sampai blusukan ke pedalaman.

Mamah mah mikirnya hepi aja, menemukan hal baru, bertemu orang baru

Kok kamu beranian siy sendirian, kadang ada dinas keluar kota sendirian, ikut conference, ngurus beasiswa, ke mana-mana di Sulawesi, Sumatera, Jawa

mamah bilangnya, selama ada keluarga di kota itu, atau ada kenalan…saya seneng aja, dan selama ada mas gojek, nggak akan nyasar…  kalau urusan selesai, saya bisa nonton bioskop, nyalon, me time di kota-kota besar itu hihi….

Sampai semuanya berkomentar: kamu kayanya udah nyaman banget sendirian ya…

Yaaa…mamah nggak tau rasanya berdua dan saling membutuhkan mungkin…

Dulu saya single (tapi nggak selalu available lho…) seringnya, saya punya cowo yang beda kota, jadinya LDR dan tetep berasa sendirian, kalaupun lagi ada yang pedekate dan jaraknya dekat, ya cuman berasa pas masa hepi aja kan ya, saya belum sebegitu terbukanya untuk berbagi beban dan susah, sedih bareng sama gebetan dan pedekate-an.

Kemudian, salah satu sahabat saya yang menjadi orang pertama yang saya kabarin ketika mau menikah… dia girangnya bukan main, dia bilang sejak kamu sekolah di sini (dia juga lagi bersekolah di Jepang, membawa keluarga tapi kami beda prefecture), saya dan suami selalu mengkawatirkan dirimu ciiit, berani banget citra di Jepang hanya berdua dengan A kun, kayanya sebaiknya musti cepet-cepet punya pasangan biar ada yang melindungi dan sebagainya… jadi dia senangnya bukan main ketika tau saya akhirnya menemukan jodoh lagi

Mamah saya juga berulang-ulang bilang begitu… beberapa anggota keluarga besar kami banyak yang nggak habis pikir, kok citra wanian di samarinda sendirian, pergi-pergi keluar kota sendirian, sekarang sekolah jauh juga sendirian…

Daaaannnn….

Akhirnya, ketika saya melihat gate menuju ruang tunggu untuk boarding yang dijaga petugas di bandara sepinggan Balikpapan, dari balik meja makan restaurant fast food yang berada tepat di sebrang gate itu, di samping saya duduk suami dan di sebrang kami, A kun lagi lahap menyantap ayam goreng halal yang bakalan nggak ada di Jepang,

saya diantar ke bandara hanya sama suami dan sopir yang nunggu di tempat parkir. Sebelumnya kami menengok ade ipar saya yang lagi opname karena sakit, anter mamah saya ke pool bus karena sekalian pulang ke banjarbaru.

saya merasakan ketakutan yang luar biasa

ketakutan untuk masuk ke gate itu yang akan dilanjutkan perjalanan jauh menuju Matsuyama

Kok saya berani banget siy pergi ke Negara nun jauh dari kampung halaman, dari orang-orang tersayang…bawa anak pulak…nekat banget!

Oh, begini ini ya rasanya ketika orang lain bilang bahwa saya itu wanian (pemberani bahasa sunda)

begini ini ya rasa khawatirnya keluarga dan sahabat…

baru saya rasakan setelah punya suami

Waktu tiba saatnya saya harus masuk ke ruang tunggu, itu rasanya nggak mau lepasin lengannya suami huhuhu…mau nangis rasanya

saya sampe bolak balik deketin suami lagi ampe 2 kali…mau ngasih boarding pass dan paspor ke petugas, balik lagi ke suami…

ta kekep lengan dan bahunya…ini aja nulis jadi ikutan mewek

petugas yang jaga ngeliatin sambil bingung…kenapa juga ini ibu meuni ceurik kaya mau jauh banget gitu…*padahal mah emang iya ya ahahahah…

Dan suami saya yang orangnya gampang terharu, nggak pernah ngeliatin sedihnya depan saya …sampe detik saya masuk gate juga nggak..saya yang nangis

Masuk gate, lewatin Xray dan detector saya langsung telp suami, awalnya nggak diangkat pas kedua kali baru diangkat, bilangnya lagi di Toilet bandara

apakah ayah nangis di toilet yah? batin saya…. pede amat saya ya wkwkwkwk

sampai sekarang hal ini masih misteri hihi…

Setelah, hampir 24 jam tiba di Matsuyama, bisa video call lagi…sebulanan saya nangis terus liat wajah suami…

sedihnya karena saya merasa belum lama aja bareng-bareng, seneng bareng, ngapa-ngapain bareng

selain itu, saya juga sedih karena belum bisa jadi istri yang baik. siapa yang ngurusin makannya, apa-apanya beliau…

tapi kata ayah, kan ayah sama keluarga ayah di sini, masih ada yang ngurusin. bisa ngurus sendiri juga.

Ternyata begini ya setelah menikah, siapa sangka orang yang tadinya bukan siapa-siapa, yang perasaannya so so aja sebelum jadi suami istri. Ternyata setelah akad jadi begini rasanya, pisah aja bikin nangis berminggu-minggu. gini ya rasanya jauh dari belahan jiwa alias soulmate…

Masya Allah Tabarakallah….

Wassalam

Matsuyama, 12 Maret 2019