Month: March 2018

From Failure to Failure…

Assalamuallaikum,

Jadi ceritanya kan saya jadi salah satu tim editor Draft Buku “Belajar dan Memimpin: 60 Kisah Inspiratif dari Negeri Sakura” dari PPI Jepang, totalnya 6 orang yang sebagian besar di Osaka.

Nah, ketika membaca draft para kontributor yang sebagian besar adalah mantan ketua PPI dari seluruh wilayah Jepang

saya ngambil kesimpulan, bahwa…semua orang, bahkan diri saya sendiri, bisa berada di kondisi saat ini, di posisi saat ini adalah dari serangkaian kegagalan demi kegagalan…

para mantan ketua PPI itu, yang rata-rata sebentar lagi wisuda, ada yang sudah lulus PhD…sebenernya juga perjalanannya sampai ke tahap itu nggak selalu mulus, bahkan melalui banyak gagalnya…mau kuliah di Univ. A, tapi gak lulus. mau beasiswa B, ternyata gak lulus. mau apa aja nggak langsung berhasil, semua orang pernah gagal

tapi, gak semua orang belajar dari kegagalan

bangkit dan kembali bersemangat meraih cita-cita itulah yang menentukan apakah bisa menghadapi kegagalan dan terus maju

 

Jadi, jangan suka nyinyirin orang yang lebih sukses dari dirimu…kamu nggak tau kan bagaimana perjuangan dia sampai di puncak itu? berdarah-darah, nangis-nangis, luka-luka….jatuh, bangkit, jatuh, bangkit lagi…

tiru semangatnya !!

Wassalam

 

Advertisements

You are my home…

Assalamuallaikum,

maaf yah, postingan beberapa bulan ini soal bapak you know who melulu…

kenapa musti di share di tpt publik begini? sebenernya, gak publik banget siy soalnya yang baca juga gak banyak hihihi….kecuali kalau saya bilang di ig : kindly check my new post on my blog…udah deh bakal rame…

karena saya ingin berbagi kebahagiaan aja, dan mendoakan semoga kalian yang lagi baca ini bisa mendapatkan kesenangan hati yang sama kaya saya…aamiin

biar saya juga selalu bersyukur dan ingat Allah bagaimanapun keadaan saya, senang maupun sedih…

baiklah, ini bukan weekend, bukan waktunya nulis blog…tapi mau nulis…

 

 

…lagi-lagi menemukan hal sederhana yang luar biasa bagi saya…yang bikin saya pengen nulis…

bukan mau bandingin sama yang dulu-dulu…tapi, cuman beliau yang bilang…. “malam minggu gini enaknya pacaran suami istri xxx…” pas dia lagi di luar rumah, sendirian, malam minggu… kaya bilang : I wish you were here… *langsung saya beli tiket osaka-jakarta-balikpapan

dulu-dulu, saya yang biasanya sering jalan keluar kota dan menemukan sesuatu yang menarik dan bakal bilang : I wish you were here… kayanya seru kalau kamu di sini, kalau kita bareng di sini. Dan mereka akan bilang sebaliknya saat dinas luar kota…tapi itu di luar kota, yang nggak setiap saat bisa dilakukan, iya kalau di lakukan, pergi ke tempat itu, kalau nggak?

di Jepang sini, saya gak pernah keluar malam hari, sejak winter gak ada jalan kemana yang jauhan daripada taman kampus wkwkwk….juga belum ada travelling lagi yang membuat saya pengen bilang ke beliau : coba xxxx di sini…

palingan kirim foto selfie saya yang banyak itu, bunga sakura, foto lab, foto kampus, perempatan jalan raya, taman, lampu merah, kereta listrik….duh ibuk, ini ngirim foto ke calon suami atau ke redaktur koran buuk..? dan nggak juga bilang : I wish you were here…kecuali bilang, nanti pengen ke Disneyland sama anak-anak (bapaknya juga)….

Tapi, selama sama beliau, saya selalu pengen pulang….pengen melakukan banyak hal bareng-bareng kalau pulang…pengen ngelakuin apa-apa sama keluarga…gak tau kenapa..

is this mean that you are my home because I always feel homesick…..

eaaak…eh ini kok pada nyatetin dalem hati , gak boleh dipake buat bahan ngegombalin anak orang yah…jangan! wkwkkwkw….

 

 

 

 

yawdah itu aja, saya mau pingsan sendiri sama tulisan saya yang dibold itu….wkwkwkkw

have a blessed monday everyone

Wassalam

 

 

ps: pak calon suami, kalau post doc ke eropa, saya dan anak-anak ikut!…soalnya you are our home, we can’t live away from our home….#gombalantingkatdewa….xixixixi…

Dear my future husband

Assalamuallaikum

Buat lelaki yang bertahun-tahun selalu dipinta dalam setiap doanya Ajib kun, selalu dibisikkan disepertiga malamnya mamah Citra

kadang diajak dialog virtual kalau mamah Citra lagi nulis sambil halu : kamu lagi ngapain ya? kamu di mana ya? kamu rambutnya pirang nggak ya? *ternyata pirang muda warnanya

Terimakasih sudah sabar menunggu saya dan Ajib kun menjadi pribadi yang lebih baik ketika sudah siap menerima kehadiranmu, di saat yang menurut Allah tepat

semoga Allah ridho, dirimu membimbing kami sampai ke surga aamiin…

everyday we love you more…

Wassalam

Honestly, I never imagine that I would have this conversation with someone before

Assalamuallaikum minnasan,

tadinya cuman mau nulis 1 post hari ini, eh taunya nemu ide untuk post baru, sayang aja kalau masuk di 1 post sebelumnya karena berbeda topik, eh hal yang sama terulang lagi sehingga jadilah post ketiga ini…ya udah lah…orang yang lagi kasmaran mah susah dikasih tau #plak

seperti judul yang sangat gamblang di atas…

saya nggak pernah berandai-andai soal hubungan, sejak saya jadi single parent dan back to the market #halah…dijalani aja yang ada, tapi kalau nampaknya ini nggak berujung ke pernikahan, atau sayanya nggak sreg menjadikan dia pasangan sampai akhir hayat, ya sudah aja lah ya…

dan semakin bertambahnya keriput di wajah, dan sulitnya menurunkan berat badan #apahubungannya…

saya makin pesimis soal hubungan sama lawan jenis

iya, saya…mamah citra yang suka berpikir positif dan optimis walau badai menerjang…

gara-garanya, pergi ke Luar Negeri demi mencari jodoh terbaik, eh baru 1 bulan di sini..langsung males aja gitu…alasannya nggak bisa saya umbar di sini…pribadi lah, mau tau aja :p

saya sambil bilang dalam hati : udah lah, cukup fokus membesarkan Ajib kun dengan tenaga sendiri, mudahan bisa…

eeeh..lagi-lagi Allah kasih hadiah buat saya, Allah kasih saya kesempatan untuk optimis lagi soal hubungan dan membentuk keluarga samawa..Alhamdulillah, ily Allah..

Saking nggak pernah adanya atmosfir harmonis dalam rumah tangga saya yang dulu itu, saya nggak pernah ngerasain gimana diskusi soal pembagian tugas di rumah, soal isi rumah, diskusi soal kerjaan, jangan kan itu deh…diskusi soal persiapan nikah aja nggak ada..dulu..

sama laki-laki yang dulu ngakunya mau nikahin saya juga, dulu, nggak ada tuh…cuman diskusi palsu berselimut gombalan biar hati saya senang semu semata…#emosibuuukkk. buat bapak mantan, salam buat mama yah, semoga sehat beliau, kasian tuh di PHP anak cowonya muluk… :p

 

Jadi, sekarang…kalau udah ngobrolin ginian sama beliau…

“….siang #### mau beli spring bed dulu, buat rumah baru, mau nyapu-nyapu dikit…nanti di fotoin deh…”

“…yawdah, sore #####  mau beli peralatan rumah dulu di Nitori (kaya ace hardware gitu di sini)…”

##### : nickname masing-masing

obrolan sederhana mungkin bagi kalian yang sudah berkeluarga, tapi bagi saya yang dulu nggak pernah merasakan dan jadi pesimis sama namanya keluarga bahagia, hal sederhana ini merupakan hal yang luar biasa…

…bisa bikin saya nangis terharu…

..dan beliau udah bikin saya nangis berkali-kali…

..tega ih bapak, bikin saya nangis mulu…

..nangis terharu, ingin cepet di ijab-kabul-in… #hoek #plaaakk #behave #ingetmustijaim

 

udah ah sekian, nanti orangnya senyum-senyum sendiri baca post ini wkwkwk…

 

mohon doa yang terbaik yaaa buat kami…aamiin

terimakasih

Wassalam

 

 

Tidak ada ilmu yang sia-sia

Assalamuallaikum minnasan,

Kadang jika saya lagi lelah sama semua aktivitas suka bertanya-tanya, untuk apa saya lakukan semua ini?…

Tapi, akhirnya kembali punya semangat karena jawabannya selalu : kalau nggak melakukan hal-hal seperti ini dahulu, kamu nggak akan ada di sini sekarang…dan kita nggak pernah tau, Allah mau kasih apa sama kita di depan nanti, makanya harus dipersiapkan dulu sekarang…

Kalau kamu nggak mau belajar, kamu nggak bakal bisa lulus sekolah, kerja, lanjut sekolah, dll, dll

Belajar apa saja, baik di sekolah maupun di luar sekolah

Belajar dari sumber mana saja, media, buku atau ikutan kursus dan workshop

Sudah setahun lebih di Matsuyama, ilmu yang sedang saya pelajari di luar lab itu ya belajar :

  1. jadi Ibu yang harus ngurus anak sambil kerja di kampus, 7 tahun bok saya single di Samarinda karena anak di Banjarbaru, sebulan sekali baru jadi Ibu yang ngurusin dia semua
  2. jadi Istri-able, yang musti melakukan semua pekerjaan rumah tangga, termasuk masak…7 tahun cyynn saya banyakan beli makan di luar dan kalau lagi sibuk banget, bawa cucian kotor ke laundry hihi…
  3. bahasa asing, yang bisa bawa saya ke Jepang salah satunya karena saya belajar bahasa Inggris, nah sekarang saya harus belajar bahasa asing lain. Saya tu kalau musti belajar sendiri kayanya bakalan susah, dengan ikutan les kan jadi dipaksa, sayang udah bayar hihi…mana tau bisa fasih bahasa Jepang…niatnya siy supaya bisa ngerti percakapan sehari-hari…entah ya rasanya gak ada perkembangan berarti..tapi saya optimis tidak ada ilmu yang sia-sia…liat rekan saya yang Dosen lulsan Jepang di Perikanan bisa nemani Gubernur Kaltim tiap ada kunjungan ke Jepang, atau liat rekan saya di Kehutanan dan Pertanian, bisa jadi dosen tamu setiap 3 bulan sekali dalam setahun, per bulannya di gaji 70 juta untuk mengajar di almamameternya di Jepang…itu karena apa coba? kalau bukan karena mereka jago bahasa Jepang…dan pinter juga siy….laah saya apa kabar? bahasa Jepang pas-pasan, pinter juga nggak…#gubrak  tetap optimis mamah citra! wkwkwk
  4. belajar berkomunikasi dan jadi pemimpin, di TMC…walaupun cuman 1 bulan sekali dan hanya 1,5 jam…tapi ilmu baru yang saya peroleh itu banyak banget…selalu seneng tiap kumpul sama orang-orang ini. Selain belajar dua hal itu, berinteraksi sama mereka juga membuat saya belajar gimana etika yang benar, sopan santun, jadi orang yang humble, dll.
  5. belajar jadi foto model yang baik, secara semua tempat itu instagram-able, photoshoot-able
  6. belajar pola hidup sehat, olahraga dan makan yang sehat, diet demi langsing di foto wkwkwk…nggak juga ding, demi kesehatan…
  7. belajar beribadah yang lebih baik lagi, tinggal di negeri yang mayoritasnya non muslim kan berat ya, setiap sholat nggak pernah ada suara adzan berkumandang di langit….rindu hal begitu itu….gimana kasih teladan yang baik untuk Ajib kun untuk rajin ibadah…

Walaupun saya punya mimpi dan rencana, namun saya nggak bakal tau Allah kasih saya kesempatan apa di 5-10 taun ke depan.

Apakah ngurus kepentingan kampus dan masyarakat ataukah ngurus 4 anak biar jadi anak sholeh sholehah…eaaaakkk…aamiin mudahan malaikat ikut mengamini yang doa terakhir hihihi…

Wassalam

 

“Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, Allah akan mempermudah baginya jalan menuju surga” (H.R Muslim).

 

Kemana NHW #6 dan NHW #7?

Assalamuallaikum semuanya,

mungkin ada yang bertanya-tanya kemana Home worknya Ibu Profesional yang selanjutnya, bisanya tiap minggu share di sini

untuk NHW #6
*BELAJAR MENJADI MANAJER KELUARGA*

Tugasnya :

  1. Tulis 3 hal paling penting dan 3 hal paling tidak penting tapi nyita banyak waktu, setelah itu
  2. bikin memilah aktivitas harian menjadi 4 Kuadran, penting-mendesak, penting-tidak mendesak, tidak penting-mendesak, tidak penting-tidak mendesak, setelah itu
  3. bikin jadwal harian, mana aktivitas rutin dan mana aktivitas dinamis, dimana aktivitas dinamis ini digunakan untuk pengembangan diri

dan jadwal ini harus dilaksanakan seminggu kemudian harus dievaluasi dan di revisi jika ada hambatan dalam pelaksanaanya

gimana setelah semingguan bikin? lumayan, saya punya banyak waktu ternyata, dan belajar menentukan prioritas yang dikerjakan, belajar disiplin sama time blocking yang berujung beberapa tugas sudah selesai jauh dari waktu dateline…kecuali tugas utama tapinya hiks…semangat mamah citra!

cuman ya, tidur saya sekarang yang biasa 7-8 jam sehari, demi kecantikan paripurna, harus rela hanya 4-5 jam, mata panda sudah mulai nampak…hihihi…semangat mamah citra, kan sekarang ada yang “nemanin” begadang, ngucapin oyasuminasai, bangunin sholat malam dan sahur tiap senin-kamis…eaaaakk…wkwkwk

oh iya, saya ngumpulinnya dalam bentuk excel, jadi ya gak saya share di sini hihi..malu juga siy soalnya kalian jadi tau nanti aktivitas sehari-hari saya…biar gini-gini juga saya tetap butuh privacy kan yah #sokartis

 

untuk NHW #7

*REJEKI ITU PASTI, KEMULIAAN HARUS DICARI*

Tugasnya :

  1. Test Temu Bakat, jadi tau potensi kekuatan dan kelemahan…dimana hasilnya saya banyakan pakai otak kanan dibanding otak kiri, saya punya bakat memimpin (Arranger, Headman) dan melayani (Caretaker, Server, Motivator, Servicing), dll cuman yang dominan ya dua itu..jadi kalau saya memimpin, ya saya bakal jadi pelayan bagi orang yang saya pimpin.
  2. Setelah itu membuat 4 kuadran lagi seperti NHW #6, tapi terkait potensi tadi yaitu kuadran aktivitas yang di suka-bisa, suka-tidak bisa, tidak suka-bisa, tidak suka-tidak bisa.
  3. Konfirmasi ke diri sendiri apakah hasil test itu begitu adanya, ada 2 kelemahan saya siy yang menurut saya, saya punya potensi di situ, Safe Keeper dan Visionary. Sama kaitkan test bakat itu ke aktivitas harian.

oh iya, saya ngumpulinnya dalam file word. jadi ya nggak bisa saya share di blog, rahasia juga kan hihi…

Oh iya, selasa depan saya jadi tamu online di 30 Menit Lebih Dekat, bareng 2 org ibu kece lainnya dari UK dan Jepang…ih seneng ya, saya, yang remah rengginang dari banjar terdampar di Matsuyama, bisa jadi bagian dari Ibu-Ibu Indonesia di Luar Negeri, seluruh penjuru dunia, yang ingin jadi Ibu yang lebih baik buat keluarga…

saya yakin tidak ada ilmuyang sia-sia…bismillah…

Wassalam

 

Love you mah….(part 2)

Kalau dikatakan setiap hari, takutnya kata-kata itu jadi biasa dan tidak sakral lagi

~you know who, don’t you?

Saying I love you is easy. Proving that for the rest of your life is another thing..

~Maya Septha

 

 

ps : jadi maksud tulisan ini apaan? nggak ada, mau nulis aja biar bisa dibaca lagi :p

Love you mah….

…dan aku bahagia

…dan aku pengen denger lagi kalimat yang sama

…setiap hari, selamanya

Matsuyama, 2018-03-09

 

ps : first poetry after 4 years…first poetry in abroad…first poetry which the title is not made by me

warning : bagi yang perutnya lemah, disarankan untuk nggak membuka folder “Puisi” punya saya…takutnya langsung mual-muntah :p

Trust me, everything is going to be okay in the end…

Assalamuallaikum

tiba-tiba tadi subuh, muncul pikiran

“kenapa dirimu berburuk sangka sama Allah…?”

Selama ini saya nggak pernah membayangkan sesuatu hal buruk menimpa diri sendiri di masa depan, kenapa? karena pikiran seperti itu ibarat doa, mana tau malaikat lewat terus ngaminin…kan ngerik…

Selama ini saya selalu berusaha berpikir positif, semua hal, saat nampaknya semua gak berjalan sesuai rencanapun, saya masih berusaha positif bahwa semua akan baik-baik saja nantinya, all is well….bahwa qada dan qadar Allah adalah yang terbaik bagi diri saya…

pikiran positif dan berprasangka baik sama Allah jualah yang bikin saya mampu bertahan hidup sampai saat ini… pikiran positif saya bikin saya tetap waras …. “1-2 minggu di posisi lw, gw dah gila kali cit…” kata sahabat-sahabat saya beberapa kali

pikiran positif akan menumbuhkan rasa percaya, dan rasa percaya akan menumbuhkan rasa berbaik sangka…

terus, kalau kadang-kadang pikiran negatif mulai menjalar-jalar di hati, apa yang harus kita lakukan?

  1. banyakin deketin Allah aja,…lagian, cuman Allah tempat manusia bergantung…
  2. banyakin bersyukur…hal positif apa yang kamu terima dari sekitarmu hari ini? alhamdulillah…
  3. banyakin taubat dan minta maaf….kita kadang nggak merasa udah menyakiti hati orang lain…buat sahabat dan keluarga yang baca tulisan ini, saya minta maaf ya kalau ada salah kata dan perbuatan selama ini…
  4. merubah diri sendiri jadi yang lebih baik, belajar dari kesalahan masa lalu…be the best version of yourself…focusing on you…
  5. be the best version of yourself…for the loved ones around you…buat orang tua, keluarga, anak, pasangan, sahabat, tetangga, dll…

walaupun, nanti belum tentu juga semua akan baik-baik saja…belum tentu orang lain akan membalas hal yang sama ke kita…disitulah belajar ikhlas dan sabar…dan lakukan lagi 4 hal di atas terus menerus…

belajar ikhlas, sabar, berprasangka baik sama Allah itu belajarnya sepanjang hidup…

saya nulis ini juga, kalaaauuuu suatu saat pikiran negatif saya mulai menjalar-jalar di hati…biar di baca lagi, biar inget lagi….

Ya Allah, ternyata saya masih banyak kekurangannya…astagfirullah…

Wassalam

“Everything will be okay in the end. If it’s not okay, it’s not the end.”

― banyak versi siapa yang pertama ngucapin

 

ps : tumben banget nulisnya serius dan nggak ada ketawa-ketawanya….*sekali kali serius biar pada percaya kalau saya lagi ambil s3 :p

Fuwa fuwa ふわふわ

Assalamuallaikum,

akhirnya yah, folder belajar nihongo ada update-annya juga

Jadi, sabtu kemarin kan latihan karate (setelah sebulan lebih gak masuk)…

sekarang banyak perubahan sistem latihannya, seperti :

pas sesi latihan sama sensei, dipisah yang sabuk putih dengan sabuk-sabuk di atasnya. alhamdulillah ya Allah…saya kan masih sabuk putih hihi

kalau pas sesi sparing, udah disuruh yasashi (gentle, pelan-pelan), biasanya saya (berusaha ikhlas) kalau sesi ini musti kena tendangan dan pukulan anak-anak SD yang jadi sparing, nggak mungkin juga saya nyerang balik…ada nyokap2nya ngeliatin, anak-anak jepang pulak…walaupun sensei selalu nyuruh serang balik ..akhirnya hanya bisa bertahan aja…demi anak-anak #eh

eh, tulisan ini masuk di folder nihongo bukan daily….

maaf, maaf suka salah fokus gitu sayah…

Jadi, saat sesi latihan anak-anak sabuk putih…org dewasanya yang latihan cuman 2, mamah-mamah keceh..fufufufu…kan ngantri tu buat latihan tendangan dimana sensei jadi sansaknya *eh

lupa tuh kenapa ya, pokoknya Icha dan saya jd pegangan tangan, terus dia langsung teriak gemes gitu : fuwa fuwaaaaa….sambil merem melek gemes gituuu..usap-usap punggung tangan tante citra lagi dan tereak-tereak : fuwa fuwaaaaa…!!!

jadilah ajib kun dan beberapa anak ikutan megang…

ichaaa kamu ngegemesiiin ><

Fuwa fuwa itu ternyata salah satu Japanese onomatopoeia/mimetic words,

apa itu?

yaitu kosa kata yang menirukan suara dari feelings and senses,

onomatopoeia itu artinya pembentukan kata tiruan suara, contoh bahasa Indonesianya itu kaya kokok ayam, tikus itu mencicit…

Fuwa fuwa atau dalam tulisan hiragananya ふわふわ  artinya itu soft, fluffy…

mimetic words lainnya itu, beberapa antara lain :

  1. Suya suya すやすや : sleeping quietly, peacefully
  2. Puni puni ぷにぷに : squishy
  3. Giri giri ぎりぎり : just in time…biasanya orang indo demen giri-giri nih, mepet mepet waktu :p
  4. Bara bara ばらばら : scattered

 

Setelah icha bilang fuwa fuwa habis menyentuh dan mengusap-ngusap tangan saya, ada dua perasaan yang tumbuh…eaaak anak-anak buuuuk…baper amat….

bangga, tangan yang sering luka dan pecah-pecah di musim dingin yang kering,  tangan yang dipake buat beberes rumah yang nggak kelar-kelar, tangan yang dipake buat angkat belanjaan yang berat, angkat beras 5 kg, tangan yang dipake nyapu ngepel nyuci nyetrika…curhat ini….tangan yang dipake angkat 2 jirigen air minum isi ulang yang masing-masing 4 L, tangan yang kadang kena percikan minyak goreng panas, luka kena pisau, ngangkat koper bagasi 50 kg….masih dibilang fluffy…. ♥

sekaligus merasa gagal jadi ibuk-ibuk, mestinya tangan ini teh kasar, kalau lembut disangsikan bisa kerja dirumah atau nggak nih…huhuhu…

 

yawdah sekian pelajaran hidup eh nihongonya kali ini yaaa…*sambil uyel-uyel pipi ajib kun yang fuwa fuwa….♥

Wassalam

(sumber : academia.edu; punipunijapan.com)